ALL ABOUT WOMAN SIDE











{May 8, 2008}   Wanita di dalam Islam dan AL-Quran

Islam datang dengan membawa taklif syariat yang dibebankan kepada kaum wanita dan kaum pria. Hukum-hukum syariat telah menerangkan pemecahan terhadap aktivitas keduanya. Kenyataan semacam ini tidak perlu melahirkan pandangan atau perhatian apa pun yang mempersoalkan ihwal kesetaraan (equalitas) ataupun kunggulan satu sama lain diantara keduanya. Islam hanya memandang bahwa diantara keduanya terdapat suatu problem yang membutuhkan suatu pemecahan. Oleh karena itu, Islam memecahkan persoalan terjadi diantara keduanya tanpa memperhatikan lagi apakah problem tersebut meupakan problem wanita atau problem pria. Sebab, pemecahan yang diupayakan ditujukan bagi aktivitas manusia atau problem yang terjadi, bukan semata-mata demi kepentingan pria atau wanita itu sendiri. Oleh karena itu pula, persoalan tentang ada tidaknya aspek kesetaraan (equalitas) antara pria dan wanita bukan termasuk topik pembahasan dalam masalah ini. Istilah semacam ini tidak pernah ditemukan dalam wacana syariat Islam. Yang ada dalam Islam hanyalah hukum syariat tentang peristiwa yang terjadi yang dihadapi oleh manusia, baik pria ataupun wanita.

Atas dasar ini, ihwal kesetaraan (equalitas) antara pria dan wanita bukanlah problem yang harus didiskusikan, dan bukan pula persoalan yang menjadi topik pembahasan dalam wacana sistem interaksi atau pergaulan pria dan wanita (an-nizham al-ijtima’I). Sebab kedudukan seorang wanita yang sama dengan kedudukan seorang pria atau sebaliknya bukanlah termasuk perkara yang memiliki pengaruh terhadap kehidupan social yang perlu mendapat perhatian. Persoalan semacam ini tidak mungkin terjadi di tengah-tengah kehidupan islam. Istilah semacam inipun hanya muncul dan di kenal di dunia barat, tidak pernah terlontar oleh seorang muslim pun, kecuali yang mengekor kepada baratyang memang telah merengggut hak-hak asasi kaum wanita selaku manusia. Karena itulah, wanita-wanita barat menuntut dikembalikannya hak-hak tersebut sekaligus menjadikan tuntutan tersebut ebagai wacana kesetaraan (equalitas) sebagai cara untuk mendapatkan hak-hak mereka.

Lain halnya dengan Islam. Islam tidak mengenal istilah-istilah semacam ini. Sebab, Islam telah menegakkan sistem sosialnya di atas landasan yang kokoh. Sistem ini dapat menjamin keutuhan dan ketinggian jamaah (komunitas) yang ada dalam masyarakat dan masyarakat itu sendiri. Sistem inipun mampu memberikan kepada kaum wanita dan kaum pria kebahagiaan yang hakiki sesuai dengan keutamaan manusia yang telah dimuliakan oleh Allah, sebagaimana firman-Nya:”Sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-anak Adam. ” (QS al-Isra 17:70).

Islam telah menetapkan kepada kaum wanita hak-haknya sebagaimana telah menetapkan pula atas mereka kewajiban-kewajibannya. Islampun telah menetapkan bagi pria hak-haknya sebagaimana telah menetapkan pula atas mereka kewajiban-kewajibannya. Adanya penetapan berbagai hak dan kewajiban tidak lain terkait dengan kemaslahatan keduanya dalam pandangan Allah sebagai Asy-Syari’ (pembuat hukum). Pemecahan atas berbagai aktivitas yang mereka lakukan didasarkan pada anggapan bahwa ia merupakan perbuatan tertentu yang dilakukan oleh seorang manusia tertentu. Pemecahan yang diberikan akan sama jika memang tabiat keduanya selaku manusia mengharuskan adanya pemecahan yang sama. Sebaliknya pemecahan yang diberikan kepada keduanya akan berbeda jika memang watak salah satu dari keduanya menuntut adanya pemecahan yang berlainan. Namun demikian, adanya kesamaan di dalam sejumlah hak dan kewajiban di antara keduanya bukan didasarkan pada ada atau tidak adanya aspek kesetaraan. Demikian pula keduanya; tidak dilihat dari ada atau tidak adanya unsure kesetaraan. Sebab, Islam hanya memandang komunitas masyarakat, baik pria atau wanita, dengan menganggapnya sebagai suatu komunitas yang bernama manusia, lain tidak. Dalam konteks ini, salah satu watak (karakter) dari suatu komunitas masyarakat manusia adalah adanya kaum pria dan kaum wanita. Allah Swt. Berfirman:”Wahai manusia, hendaklah kalian bertaqwa kepada tuhan yang telah menciptakan kalian dari satu jiwa. Dari jiwa itu, Allah lalu menciptakan istrinya, dan dari keduanya, Allah kemudian mengembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang amat banyak.” (QS an-Nisa 4:1).

Atas dasar pandangan inilah, Allah Swt, memberikan taklif syariat. Atas dasar ini pula, Allah Swt, memberikan berbagai hak dan kewajiban kepada kaum pria dan kaum wanita . Berbagai hak dan kewajiban ini merupakan hak dan kewajiban yang bersifat manusiawi (insaniyyah). Artinya, berbagai taklif yang ada adalah terkait dengan kedudukan mereka sebagai manusia. Dalam realitas semacam ini, akan ditemukan adanya kesamaan di antara berbagai hak dan kewajiban atau adanya kesatuan taklif. Dengan demikian, berbagai hak dan kewajiban setiap pria maupun wanita adalah sama saja, tidak berbeda. Taklif bagi pria ataupun wanita juga sama saja. Dari sini, kita akan menemukan bahwa, Islam tidak melakukan diskriminasi terhadap pria ataupun wanita dalam menyeru manusia ke dalam jalan keimanan, dan tidak pula melakukan pembedaan terhadap pria ataupun wanita dalam membebankan taklif berupa keharusan mengemban dakwah Islam. Islam telah menjadikan taklif yang berhubungan dengan aspek ibadah seperti shalat, shaum, haji dan zakat sebagai beban yang sama-sama harus dipikul, baik oleh pria maupun wanita. Islam telah menjadikan sifat tenang yang diperintahkan oleh hukum-hukum syariat sebagai ahlak yang sama-sama harus dimiliki oleh pria maupun wanita. Islam telah menjadikan hukum-hukum muamalat yang berhubungan dengan persoalan jual beli, perburuhan (ijarah), perwakilan (wakalah), pertanggungjawaban (kafalah), dan semacamnya sebagai satu taklif yang dibebankan kepada pria maupun wanita. Islam telah menetapkan berbagai sanksi (uqubat) berupa hudud, jinayat, dan ta’zir atas tindakan melanggar hukum-hukum Allah terhadap pria maupun wanita; tanpa ada perlakuan diskriminatif di antara keduanya, karena keduanya sama-sama dipandang sebagai manusia . Islam pun telah mewajibkan aktivitas belajar mengajar atas kaum muslimin, tanpa membedakan lagi gender (jenis kelamin), apakah laki-laki atau perempuan.

Dengan demikian, Allah Swt. Telah mensyariatkan seperangkat hukum yang berkaitan dengan manusia dalam kedudukan atau predikatnya sebagai manusia sebagai satu ketentuan yang sama-sama harus dijalankan oleh kaum pria atau kaum wanita. Dari sini berarti, taklif serta berbagai hak dan kewajiban pria dan wanita adalah sama. Sebab ayat-ayat , maupun hadis-hadis yang menunjuk hukum-hukum dalam persoalan-persoalan seperti di atas bersifat general (umum) sekaligus integral (mencakup), yakni berlaku bagi manusia pria dan wanita dalam kedudukan atau predikat sebagai manusia; juga berlaku bagi kaum mukmin pria dan wanita dalam kedudukan atau predikatnya sebagai orang beriman. Oleh karena itu , banyak ayat yang menetapkan bahwa taklif hukum ditujukan bagi pria maupun wanita . Allah Swt. , misalnya berfirman sebagai berikut: “Sesungguhnya kaum muslimin dan muslimah, kaum mukmin dan mukminat, pria dan wanita yang senantiasa berlaku taat, pria dan wanita yang selalu berlaku benar, pria dan wanita yang biasa berlaku sabar, pria dan wanita yang senantiasa takut (kepada Allah), pria dan wanita yang gemar bersedekah, pria dan wanita yang suka berpuasa, pria dan wanita yang selalu memelihara kemaluan (kehormatan)-nya, serta pria dan wanita yang banyak menyebut asma Allah, telah Allah sediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.” (QS al-Ahzab 33;35).

“Tidaklah bagi seoarang mukmin maupun mukminat jika Allah dan rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan ada pilihan dalam urusan mereka.” (QS al-Ahzab 33: 36).

“Siapa saja yang mengerjakan amal salih, baik laki-laki ataupun perempuan , sementara ia seorang mukmin, sesungguhnya kami akan memberikan kepada mereka kehidupan yang baik, dan kami akan memberikan balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik daripada amal yang telah mereka kerjakan, ” (QS an-Nahl 16:21).

“Siapa saja yang mengerjakan amal salih, baik laki-laki ataupun perempuan, sementara ia seorang mukmin, mereka pasti akan masuk ke dalam surga, dan mereka tidak akan dianiaya sedikitpun.” (QS an-Nisa 4:124).

“Tuhan mereka kemudian memperkenankan permohonan mereka seraya berfirman, “Sesungguhnya aku tidak akan menyia-nyiakan amal salah seorang di antara kalian , baik laki-laki ataupun perempuan, satu sama lain. “(QS Ali imran 3:195).

“Bagi kaum pria ada bagian dari harta yang ditinggalkan oleh kedua orangtua dan karib-kerabatnya ; bagi kaum wanitapun ada bagian dari harta yang ditinggalkan oleh kedua orangtua dan karib-kerabatnya , baik sedikit ataupun banyak, sesuai dengan bagian yang telah ditetapkan . (QS an-Nisa 4:7).

“Bagi kaum pria ada bagian dari apa yang diusahakannya. Bagi kaum wanita pun ada bagian dari apa yang diuahakannya (QS an-Nisa 4: 32).

 

Demikianlah, kita menyaksikan bahwa, seluruh hukum syariat terkait dengan manusia dalam kedudukan atau predikatnya sebagai manusia, apapun hukumnya serta apapun jenis dan macamnya. Allah Swt. Telah menjelaskan bahwa hukum syariat tersebut pada dasarnya satu dan berlaku baik bagi pria maupun wanita. Namun demikian, realitas semacam ini bukan merupakan legitimasi atas adanya kesetaraan (equalitas) sebagaimana yang yang dimaksudkan dalam terminology Barat, peny. Antara pria dan wanita . Yang dimaksud tidak lain bahwa hukum-hukum tersebut disyariatkan oleh Allah Swt. Kepada manusia, sama saja apakah ia pria atau wanita, karena keduanya sama-sama manusia . Hukum-hukum tersebut hakikatnya merupakan seruan Allah Swt. Yang terkait dengan amal perbuatan manusia.

Berbagai hak dan kewajiban serta taklif syariat terkait dengan watak wanita dengan predikatnya sebagai wanita, kedudukannya di dalam suatu komunitas 9jamaah), atau keberadaannya di dalam masyarakat. Berbagai hak dan kewajiban serta taklif syariat juga terkait dengan pria dengan predikatnya sebagai pria, kedudukannya di dalam suatu komunitas (jamaah), dan keberadaannya di dalam masyarakat. Dalam realitas semacam ini, berbagai hak dan kewajiban serta taklif syariat menjadi banyak ragamnya diantara pria dan wanita. Sebab, syariat islam tidak hanya merupakan soluai bagi manusia secar umum, tetapi juga merupakan solusi bagi manusi ditinjau dari perspektiff gender, manusia memang memiliki watak (karakteristik ) kemanusiaan yan gberlainan satu sama lain. Oleh karena itu, solusi islam entu ditujukan secara khusus bagi manusia dengan gender tertentu (laki-laki atau perempuan), bukan semata-mataditujukan agi manusia secara umum. Dalam konteks ini, persaksian dua orang wanita, misalnya, sebanding dengan kesaksian seorang pria dalam aktivitas-aktivitas yang terjadi di dalam komunitas (jamaah) pria maupun dalam kehidupan social secara umum; seperti kesaksian mereka dalam kaitannya dengan sejumlah hak tertentu (huquq) dan muamalat (mu’amalat). Allah Swt. Berfirman:

Persaksikanlah oleh dua orang saksi pria diantara kalian. Jika tidak ada dua orang saksi pria, boleh dengan seoran gpria dan dua orang wanita dari saksi-saksi yang kalian ridhoi, agar jika salah seorang dari wanita itu lupa yang lain akan mengingatkannya. (QS. Al-baqarah :282)

Kesaksian satu orang wanita hanya dapat diterima di dalam perkara –perkara yang terjadi ditengah-tengah komunitas (jamaah) wanita semata, yang didalamnya tidak bercampur dengan kaum pria; seperti perkara pidana (jinayah) yang terjadi di kamar mandi wanita, misalnya. Kesaksian seorang wanita di pandang cukup dalam perkara-perkara yang hanya disaksikan para wanita atau terjadi di tengah-tengah kaum wanita. Contoh lain dalam konteks ini adalah persoalan yang menyangkut kegadisan(keperawanan), janda atau persusuan. Sebab, rasulullah SAW. sendiri menerima kesaksian seorang wanita dalam masalah persusuan. Selain itu, islam pun menetapkan hak wanita dalam koneks pembagian harta warisan separuh dari hak yang di dapatkan pria dalam keadaan Allah Swt. Berfirman :

Allah mensyariatkan bagi kalian tentang pembagian harta warisan untuk anak-anak kalian, yaitu bagian seoranganak lelaki sama dengan dua bagian seorang anak perempuan.(QS. An-Nisa : 11)

 

Hal ini terjadi dalam ashabah seperti anak laki-laki, saudara-saudara sekandung, dan saudara – saudara sebapak. Sebab,kedudukan wanita dalam keadaan semacam ini, pemenuhan nafkahnya menjadi tanggungan saudara laki-lakinya, meskipun saudaranya tersebut fakir atau wanita tersebut mampu bekerja. Namun demikian, Allah Swt. Telah menetapkan bagian wanita sama saja dengan bagian pria dalam keadaan tertentu, Allah Swt. Berfirman :

Jika seseorang yang meninggal duania, baik laki-laki maupun perempuan, tidak meninggalkan ayah maupun anak, tetapi mempunyai seorang saudara laki-laki seibu atauseoarna gsaudara perempuan seibu maka masing-masing dari keduanya mendapat seperenam bagian harta. Akan tetapi, jika saudara-saudara seibu itu jauh lebihdari seorang, maka mereka bersekutu dalam sepertiga bagian harta itu.

(QS. An-Nisa: 12)

Hal ini terjadi pada sudara seeibu, karena yang dinamakan kalalah adalah orang yang terputus(mqthu); tidak memiliki akar ataupun cabang keturunan; tidak memiliki saudara, baik saudara sekandung ataupun saudara sebapak. Dengan demikian, jelas bahwa, yang dimaksud adalah saudara laki-laki atau saudara perempuan seibu. Dalam situasi seperti ini, pemenuhan nafkah seorang wanita bukanlah tanggungan saudaranya yang seibu. Sebab, meskipun ia termasuk mahrahnya tetapi ia tidak termasuk orang yang wajib memberikannafkah kepadanya.

Islam juga telah mmrintahkan agar wanita mengenakan pakaina yang berbeda dengan pakaian pria. Demikian pula sebaliknya, pakaian pria berbeda dengan pakaian wanita.islam telah melarang satu sama lain untuk saling menyerupai(tasyabuh ) dalam berpakaian, karena adanya pengkhususan atau pembedaan satu dengan lainnya, seperti menghiasi anggota bagian tubuh tertentu. Dalam hal ini, abu hurayah pernah menyatakan demikian:

Rasulullah telah melaknat seorang pria yang berpakaian menyerupai pakain wanita dan melaknat seorang wanitayang berpakaian menyerupai pria.

 

Ibn Mulaykah juga menyatakan demikian :

Pernah diaktak kepada Aisyah ra. Demikian,” sesungguhnya ada wanita yang mengenakan terompah.”Aisyah berkata,” Rasulullah telah melaknat wanita yang menyerupai pria (rajalah).

Abdullah bin Amr juga bertutur :

Saya telah mendengar Rasulullah bersabda,” Bukan termasuk golongan kami wanita yang menyerupai pria.”

 

Ibn Abbas juga menuturkan yang sama :

Rasulullah telah melaknat pria yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai pria.

 

Ibn Abbas juga menuturkan bahwa rasulullah saw. pernah bersabda demikian :

Keluarkan oleh kalian para wanita yang menyerupai pria dari rumah-rumah kalian.

 

Ibn Abbas juga melanjutkan :

Rasulullah lantas mengeluarkan seseorang dan umar pun mengeluarkan seseorang.

 

Dalam redaksi lain disebutkan demikian :

Rasululla

telah melaknat kaum

pria yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai pria.

 

Isalam juga telah menetapkan bahwa mahar(mas kawin) adalah kewajiban suami terhadap istri, sebaliknya ia merupakan hak bagi seorang istri. Meskipun demikian keduanya boleh memanfaatkannya secara bersama-sama. Allah Swt. Berfirman:

Berikalah kepada para wanita(yang kalian nikahi) mahar(mas kawin)nya sebagai pemberian yang disertai dengankerelaan. Kemudian, jika mereka memerikan sebagiannya kepada kalian dengan senang hati, kalian boleh memakannya (sebagai makanannya) yang sedap dan bermanfaat. (QS. An-Nisa:4)

Nihlah maknanya adlah pemberian, karena mahar memang bermakna pemberian, dan bukan sebagai “pengganti harga” kemaluan wanita sebagaimana prasangka sebagian kalangan. Rasulullah telah menjelaskan tenteang mahar kepada pria yang hendak menikah dengan sabdanya:

Adakah engkau memiliki sesuatu yang hendak diberikan kepadanya sebagai mahar?

 

Orang yang ditanya kemudian mengusahakannya, tetapi ia tidak mengusahakannya, tetapi ia tidak menemukan apapun. Rasulullah lantas bersabda:

Usahakannlah walaupun hanya sebuah cincin besi

 

Akan tetapi, orang tersebut tetap tidak berhasil mendapatkannya. Oleh kaena itu, dia kemudian menikah dengan bacaan (hapalan) al-quran yang ada padanya.

Allah Swt telah menetapkan usaha untuk mencari nafkah sebagai kewajiban bagi seorang pria. Sebaliknya, mancari nafkah tidak ditetapkan sebagai kewajiban bagi wanita , tetapi hanya sekedar mubah(boleh) saja- jika dia menghendaki, dia boleh melakukannya. Allah Swt berfirman :

Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah sesuai dengan kemampuannya

. (QS. At-talaq: 7)

Dalam ayat di atas, yang dianggap mampu tidak disebutkan kecuali pria. Allah Swt. Juga berfirman :

Kewajiban ayah adalah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan makruf

.(QS al-baqarah : 23)

Artinya, Allah telah menetapkan bahwa mencari nafkah adalah kewajiban bagi pria.

Islam telah menetapkan bahwa urusan kepemimpinan ( qawwamah)- di dalam rumah tangga-adalah diperuntukkan bagi pria atas wanita. Artinya, para suami memiliki wewenang untuk mengendalikan kepemimpinan sera mengeluarkan perintah dan larangan di dalam kehidupan rumah tangga. Allah Swt. Berfirman:

Kaum pria dan para suami adalah pemimpin kaum wanita (para istri) karena Allah memberikan kelebihan kepada sebagian mereka (kaum pria) atas sebagian yang lain (kaum wanita), dan kaena mereka telah memberikan nafkah

Sumber : Pelbagai sumber

 



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

et cetera
%d bloggers like this: